Home Sejarah Singkat

Sejarah Singkat

Sejak diresmikan IAIN Antasari tanggal 20 Nopember 1964 M., IAIN Antasari sudah mempunyai perpustakaan. Pada saat itu perpustakaan termasuk salah satu bagian Kesekretariatan dari Kantor Pusat IAIN Antasari.

Sejak berdirinya Perpustakaan IAIN Antasari sampai saat ini telah mengalami beberapa pergantian pimpinan, di antaranya :

  1. Drs. Harun Al Rasyid (tahun 1964 – 1971)
  2. JamhariUtuh, BA (tahun 1971 – 1974)
  3. M. Yusuf Ijam, BA (tahun 1974 – 1982)
  4. Drs. H. M. Asy’ari, M.A (tahun 1982)
  5. Drs. H. Husaini (tahun 1982 - 1983)
  6. Drs. H. A. Kursani Abu (tahun 1983 – 1997)
  7. Dra. Hj. NurjannahRianie (tahun 1997 – 2006)
  8. Drs. H.M. Azmi (2007 – Mei 2008)
  9. Drs. Sukarni, M.Ag (Oktober 2008 – 2012)
  10. AkhmadSyaikhu, S.Ag., SS., MSI (2012- Desember 2014
  11. Dr. Ahmad Juhaidi, S. Ag, M. Pd.I (Januari 2015- November 2017)
  12. Laila Rahmawati, S.Ag., S.S., M. Hum (Desember 2017 – Sekarang)

Orang pertama yang menangani perpustakaan adalah Bapak Drs.Harun Ar Rasyid, dosen lulusan Fakultas Syari'ah IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Awal mula berdirinya IAIN Antasari belum mempunyai gedung sendiri, maka perpustakaan belum mempunyai ruangan sendiri.

 

Sehubungan dengan adanya tugas lain yang harus diemban Drs. Harun Ar Rasyid, maka pada tahun 1971 ditunjuklah Jamhari Utuh BA, Sarjana Muda lulusan Fakultas Syari'ah IAIN Antasari Banjarmasin sebagai kepala perpustakaan yang baru.

 

Baru pada tahun 1971, setelah IAIN menempati gedung sendiri di Jalan Jenderal A.Yani Km.4,5 Banjarmasin, perpustakaan mendapat tempat khusus satu ruangan yang luasnya 4 x 6 m. Dengan ruangan yang kecil ini sama sekali belum memungkinkan untuk memberikan pelayanan yang baik bagi para pengunjung. Dalam keadaan yang demikian administrasinya pun sederhana sekali, pengguna yang ingin meminjam bukuhanya membuat bon pinjam dengan menyebutkan judul buku dan pengarangnya serta identitas peminjam. Pada saat itu pengembalian buku-buku tidak teratur, sehingga banyak buku yang hilang.

 

Sejak Oktober 2008 - 2012 perpustakaan dipimpin oleh  Drs. Sukarni, M.Ag, salah seorang dosen Fakultas Syariah IAIN Antasari. Beberapa prestasi beliau adalah membuat program pelestarian khazanah lokal kalimantan (local content), di mana karya-karya ulama banjar dikumpulkan, diolah dan dilayankan bagi pemustaka Perpustakaan Pusat IAIN Antasari. Beliau juga berusaha untuk mengoptimalisasi pengadaan koleksi perpustakaan dengan mencari koleksi-koleksi yang dibutuhkan para pemustaka langsung ke distributor, baik di Yogyakarta, Malang, Surabaya, Bandung dan Jakarta. Pada tahun 2011, untuk meningkatkan layanan, dilakukan imigrasi sistem layanan SIMPUS menjadi SLIMS (Senayan Library Information Management Sitem).

 

Pada tahun 2012, dikarenakan terpilih sebagai Dekan Fakultas Syariah, maka beliau digantikan oleh Akhmad Syaikhu, S.Ag., S.S., M.SI., salah satu peserta pendidikan ikatan dinas perpustakaan di Universitas Indonesia.  Pada tahun 2013, sistem informasi manajemen diupgrade menjadi SLIMS (Senayan Library Information Management Sitem) versi Meranti. Beliau sedang berusaha untuk mengintegrasikan seluruh sistem informasi perpustakaan, baik institut, fakultas-fakultas dan pascasarjana menjadi suatu layanan terpadu, meskipun belum terealisasi sesuai harapan (belum terealisasi 100%).

 

Pada tahun 2015, Kepala Perpustakaan digantikan oleh Dr. Ahmad Juhaidi, S. Ag, M. Pd.I beliau menjabat selama dua tahun dimulai sejak bulan Januari 2015 sampai November 2017. Pada masa kepemimpinan Beliau, Perpustakaan UIN Antasari banjarmasin berhasil mendapat Akreditasi A dan ISO 9001-2015.

 

Pada tahun 2017. Laila Rahmawati, S.Ag., S.S., M. Hum. dilantik menjadi Kepala Perpustakaan UIN Antasari Banjarmasin. Beliau menjabat sejak bulan Desember 2017 – Sekarang. Sebagai kepala perpustakaan baru beliau bertekad untuk mengadakan berbagai pelatihan dalam  rangka meningkatkan kompetensi para pustakawan di lingkungan UIN Antasari Banjarmasin dan melanjutkan Program kepala perpustakaan sebelumnya (baik yang sudah terealisasi maupun  yang belum terealisasi). Sebagai contoh katalog terpadu dan perpustakaan digital yang dulu pernah dirintis oleh Bpk Syaikhu, sekarang tidak berjalan dengan semetinya lagi. Ibu laila berusaha mengaktifkan kembali katalog terpadu Perpustakaan UIN Antasari banjarmasin dan berusaha membangun kembali Perpustakaan digital.